Friday, June 17, 2011

Eliminate

Mungkin ramai kader-kader dakwah yang mampu membina adik2 dengan jayanya. Dianugerahkan oleh Allah satu nikmat mudah dalam membina. Adik-adik yang diperoleh semuanya ‘jadi’ belaka. Selepas setahun, sudah bersama-sama murabbi meluncur laju dalam DNT ini. Bila ditanya “anti pegang berapa usrah sekarang?”…”Alhamdulillah 5 group.”


Ada juga sebilangan kader-kader dakwah yang tiada tampak hasilnya walau sudah memegang 5 usrah dibawahnya. Kebanyakan adik-adiknya kelihatan tidak tertarik untuk menggabungkan diri dalam gerak kerja diluar batas keselesaannya iaitu lokalitinya. Bila diajak berusrah di lokaliti; “boleh kakkkk.”. tapi bila diuji sedikit untuk naik komuter dan berjalan untuk keusrah diluar lokalitinya; “alaa kak, saya nak cepat.kalau buat kat luar x boleh la.”..setelah setahun dibina, itukah hasilnya? Masih berkira-kira untuk tarbiyah diri sendiri.

Biasanya, setiap murabbiah pasti ada expectation tertentu 'by end of this year, aku nak anak usrahku jadi begini.' Dan panjanglah senarai harapannya untuk membentuk anak-anak bawahannya menajdi seperti yang difikirkannya.

Tetapi bila tiba masanya atau dipertengahan pembinaan kita, berlakulah pelbagai masalah seorang demi seorang anak bawahan kita.. kalau 10 yang dijaga, maka 10 masalah lah yang perlu kita catter.

-apa masalah sebenarnya?-

Melihat kembali unsur-unsur tarbiyah yang ditekankan oleh IM(ikhwanul muslimin), ade 3 unsur yang menjadi point penting pentarbiyahan:

1. murabbi(pendidik)
2. mutarabbi(yang dididik)
3. manhaj(sistem)

so, kelambatan kita, kekurangan faham kita dan kesilapan kita adalah kerana salah satu dari perkara diatas.

salah murabbikah?

salah mutarabbikah?

salah manhajkah?

dan kita selalu meletakkan salah itu kearah murabbi kan? tak percaya?

-kenapa tak naik mustawar(level) lagi?kenapa tak bawa usrah lagi?

1. sebab silibus 00 tak habis lagi.
2. sebab mak naqibah tak habiskan tafsir juz 30 lagi.
3. sebab daurah tak de cuti semester ni.
4. mak naqibah tak sarankan buku apa nak baca.
5. naqibah tak tu..naqibah tak ni..naqibah..naqibah..naqibah..

hmmm, betul tak??semua alasan adalah menuding kepada naqibah..

memang betul tu:

sebagai naqibah,
Kita perlu sabar dalam menangani pelbagai ragam mutarabbi.

Cuba kita meletakkan diri kita ditempat mutarabbi kita...

Apakah hak-hak mereka yang masih tergantung belum tertunai?

Sejujurnya untuk diriku sendiri, sangat banyak perkara yang aku terlepas pandang dalam proses pembinaan manusia ini. Sememangnya kita mengimani bahawa sebanyak manapun usaha kita, namun Allah lah yang membuka hati adik-adik kita. Sebanyak manapun usaha kita, tetap hanya Allah yang berhak memilih siapa dikalangan kita yang berlapang dada menerima setiap tarbiyah dariNya.

Tapi AWAS!!jangan menggunakan alasan diatas sebagai hujah untuk kita melambatkan adik-adik kita. Bagi sekadar cukup makan. Buat usrah sekadar cukup syarat. dan daurah sebagai rutin bulanan.

Selain itu juga, hakikatnya adik-adik kita sentiasa tertanya-tanya tugas apakah yang dituntut kepada kita setelah kita thiqah (percaya) pada jalan dakwah ini.Apakah tindakan yang patut dilakukan sekarang juga!!!-ini kerap berlaku seusai daurah. hamasah naik menyebabkan adik2 kita akan menggila auranya untuk melakukan sesuatu dengan segera. Nak cari mad'u, nak buat tu, nak buat ni!

Pada masa ini, cuba kita lihat rentetan kisah pentarbiyahan kita yang dahulu dalam setiap individu behimmah aliyah ini. Dan 'guide' la apa yang sepatutnya.

Dan sebenarnya, mutarabbi pun ada salahnya:

sebagai mutarabbi,
kita terlupa satu perkara..

bukankah mutarabbi itu adalah mereka yang 'BERKEHENDAK UNTUK DIDIDIK'..

kerana itu, be proaktif..be proaktif..be proaktif!

Suatu masa dahulu, aku pernah rasa geram sebab nak buat tapi tak tahu nak start macamane dan nak buat kat mana n nak buat macammane. Memang blurr..jumpa ramai je manusia.. nak cakap banyak je dengan mereka..Tp bila nak mula masuk jarum nak cerita tentang nikmat islam, aku jadi stuck!what's the point???im forgot everything.huhu..

sampailah suatu ketika aku diketuk oleh seseorang dengan lontaran peluru berpandu tepat kene ke wajahku..

"Masuk syurga nanti sorang-sorang ye. kat sanae baru jumpa member-member. so, takkan tak boleh PK sendiri. Buat je la apa saja yang enti imani."

DUSH3X!!

Sememangnya benar, jangan terlalu berharap mak naqibah memberi kepada antum segala alat, medan, cara, resepi, dan perasa baru antum nak bergerak. Kalau macam tu, segala saham kita dah bagi separuh kat naqibah kita.rugi kepada diri kita tapiiii..huisshhh, untungnyaaa kat naqibah kita..best tuh!

konsepnya,

Biar lambat asal bergerak..Biar payah asal puas.. biar salah asal dah buat!..faham keh!?

aku pernah ternaik suara dengan anak usrah bila berbincang tentang hal ni..

apa nak buat?

apa pengisian nak bagi?

apa modul nak pakai?

huhu..lama-lama aku akan jawab;

'lu pikir la sendiri.'

astagfirullahal azim3x. asif jiddan kepada antunna yang pernah terkena. wallahuallam.

hakikatnya,

sekarang, berduyun-duyun manusia sedang berlari-lari mencari erti hidup yang sebenarnya.. sekarang, berlumba-lumba orang mencari wasilah terbaik untuk mencapai redhaNya.

Kerana itu, Allah hanya akan memilih mereka yang betul-betul 'berkehendak dan bersungguh dengan jalan ini untuk terus melangkah bersama kafilah-kafilah dakwah'.

Kerana itu, Allah hanya akan memilih mereka yang betul-betul 'faham dan rela untuk bersusah payah' untuk menjadi jundi-jundiNya.

Kerana itu, tepuk dada, tanyalah diri sendiri..

layakkah aku untuk menjadi hawariyun itu andai sangat banyak lagi alasan kita untuk melaksanakan syahadatul haq itu?

"Maka ketika Nabi Isa merasa (serta mengetahui dengan yakin) akan kekufuran dari mereka (kaum Yahudi), berkatalah ia:” Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan ugamaNya)?”. Orang-orang “Hawariyyuun” (Penyokong-penyokong Nabi Isa) berkata: “Kamilah penolong-penolong (utusan) Allah. Kami telah beriman kepada Allah, dan saksikanlah (wahai Nabi Allah) sesungguhnya kami ialah orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)"(3:52)

"Dan orang-orang yang terdahulu – yang mula-mula (berhijrah dan memberi bantuan) dari orang-orang “Muhajirin” dan “Ansar”, dan orang-orang yang menurut (jejak langkah) mereka dengan kebaikan (iman dan taat), Allah reda akan mereka dan mereka pula reda akan Dia, serta Ia menyediakan untuk mereka Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; itulah kemenangan yang besar."(9:100)

segala apa yang tertulis diatas adalah teguran kepada diri sendiri yang utamanya. Adakah kerana diuji, kita menajdi lemah?


AWAS! bukan manusia yang akan meng'eliminate' kita dari landasan tarbiyah ini, tetapi secara fitrahnya, ALLAH sendiri yang akan memilih dan meng'eliminate' sesiapa yang dikehendakiNya..so, adakah kita masih ingin bermain-main?

“Mereka tidak menjadi lemah kerana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak pula menyerah (kepada musuh)”. (3:146)
wallahuallam

2 comments:

Qam said...

Assalammualaikum, dalam sangat mesej yang ada dalam entri ni. Sangat bermakna. Mohon izin ambil points2 untuk jadikan perbincangan untuk pergerakan dakwah ana. Kalau ada apa2 nak tambah/share, emel ana, qamqam_aquarius@yahoo.com.my

Nurul Wahida said...

kak mum!ya Allah. menusuknya rasa. T_T banjir2.

kak ummu kata, "dah setahun dlm ni, kalau masih xbergerak2 tuh, tak faham lagi lah tuh." (ayt perli bagi orang y fhm.)

jzkllah. baru smpt bace.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...