Friday, December 16, 2011

3 bulan perjalanan mencari cinta (II)

salam kemuliaan dari Allah buat para pembaca yang saya muliakan.

Kudoakan semoga kecintaan kepaada jalan dakwah ini terus subur dalam diri kita.. Semoga hati-hati kita terus kehausan dalam mengejar redhaNya dengan berkehendakkan kepada tarbiyah. amin

Aku menulis kali ini hanya untuk meluahkan perasaanku kepada akhawat seluruh dunia khasnya. Akhawat yang ada sebilangannya aku kenal rapat, ada juga sebilangannya aku belum mengenali malah belum pernah berjumpa.. Namun apa yang pasti, bukan pertemuan itu yang mengikat kita melainkan Allah telah mengikat hati-hati kita sehingga selayaknya ada hakmu dalam doaku.




Duhai akhawatku,
Sungguh kuketahui, kutulis bait-bait cinta ini dengan kekurangan yang ada dalam hatiku ini. Kutulis jua bait-bait cinta ini sedangkan dosa dan nodaku tetap bersaki, berbaki hanya kerana kekurangan keikhlasan dalam setiap amalku kepadaNya. Namun tetap kutulis jua bait-bait cinta ini kerana aku ketahui, ada sesuatu didalam hatimu, yang tidak mampu kau terjemahkan melalui perasaan melainkan pelukanmu dan ingatanku kepadamu adalah satu 'hint' dari Allah bahawa kita sedang berinteraksi dan hanya Dialah ditengah-tengahnya.

Duhai ukhti,
Sungguh kuketahui, kutulis bait-bait cinta ini bersama keindahan dunia yang memenuhi persekitaranmu, keseronokan dunia yang terbentang dihadapan matamu, duniawi yang terhampar dengan rakusnya, sebilangan manusia yang saling membenci dan bermusuhan, masyarakat yang sedang tenat dengan jahilinya... Namun tetap ingin aku menyeru kepadamu untuk terus melangkah dalam mujahadah dan terus kehadapan dalam membentangkan pula risalah al-haq yang engkau imani akan membawamu kepada redhaNya. Aku tetap ingin menyerumu agar terus bersabar dalam usahamu membina rijaluddakwah yang mampu dijadikan eset terbesar dihadapan Allah kelak.. Aku tetap menyerumu untuk sama-sama menyembankan diri dalam sujud yang panjang dan memohon agar dirimu terus diberi kekuatan untuk melaksanakan amal terbaik disisiNya dengan bersungguh-sungguh dan dengan penuh kecintaan bukan tanggungjawab semata-mata.

Bila aku kenang kembali bagaimana kefahaman islam itu telah membersihkan hatiku dari segala salah faham tentangnya, lantas aku sujud lama dalam tangis yang panjang. Hanya kerana satu erti kesyukuranku kepada cahaya teragung kurniaanNya.

"...ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (semasa jahiliyah) bermusuhan, lalu Allah mempersatukan hatimu sehingga dengan kurniaanNya kamu menjadi bersaudara, sedangkan (ketika itu) kamu berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari sana. Demikianlah, Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk." (3:103)

Duhai ukhti,
Pernahkah dikau terfikir dimana kita sekarang jika kita tidak termasuk dalam kafilah dakwah ini? Pernahkah dirimu terfikir dimana saluran kecintaan kita tatkala ini andai kita bukan bersama kafilah dakwah ini? Mungkinkah kita yang termasuk dalam golongan mereka yang sedang bersukaria dengan dunia fashionnya, shoppingnya, couplenya...Mungkinkah kita yang termasuk dalam golongan mereka yang dikatakan Allah telah menutup hati,telinga dan matanya untuk melihat cahaya ALlah itu? nauzubillahi min zalik.. Kerana itu ketahuilah duhai ukhti bahawa nikmat dirimu dapat bersama kafilah dakwah ini adalah satu anugerah teragung dan terindah dariNya. Nikmat yang telah melepaskan dirimu dari salah faham yang dahsyat tentang kehidupan sebagai seoarang khalifahNya. Nikmat yang telah melepaskanmu dari belengu cinta kepada dunia dan takutkan mati. Nikmat yang bakal membawamu direct kepadaNya. Nikmat yang bakal membuka jalan mudah untuk dirimu kesyurga..

Itulah nikmat teragung yang bisa dirasai dan difahami oleh mereka yang telah terjun dalam dunia cinta ini? sehingga seorang rahib sanggup digergaji sehingga terbelah dua badannya.. sehingga sumayyah sanggup disula demi mempertahankan kefahaman tentang syahadah semata.. sehingga Khabbab bin Aratz sanggup bersabar apabila jasadnya dipanggang..sehingga nabi-nabi terdahulu dibunuh hanya kerana mereka beriman dengan Tuhannya.. seingga Syed Qutb mampu tersenyum dalam mempertahankan kata-katanya sedangkan hukuman gantung menantinya.. sehingga izzuddin khalil tidak kisah yang lain melainkan mengejar Tuhannya dengan syahid dijalanNya..sehingga Syeikh Ahmad Yassin tetap berjuang hanya dengan kerusi rodanya sehingga syahid menyahutnya..

Apakah yang menolak mereka sehingga segala azab dunia itu dirasakan sungguhhhh manis dan mampu dilalui oleh mereka dengan penuhhhh cinta?

bukankah sudah kukatakan tadi, nikmat indahnya berada dibawah bayangan tarbiyah hanya boleh dirasai dan difahami oleh mereka yang turut bersama kafilah dakwah ini.. Hanya dapat dirasai oleh mereka yang telah menyembankan dirinya dalam sujud kerana cinta kepadaNya.. hanya mampu dirasai oleh mereka yang telah menginfaqkan harta dan jiwanya kejalan Allah semata.. hanya mampu dirasai oleh mereka yang telah bersungguh dalam melaksanakan amal muntijah yang mampu mendekatkan diriNya kepada satu-satunya ilah.

Duhai ukhti,
Kesedari dan kufahami bahawa jalan ini sungguh memenatkan dan meletihkan.. Sehingga kekadang dirimu terduduk kerana kehilangan tenaga kerananya. memang benar ia menuntut segala pemikiranmu, menekan perasaanmu, menarik sumber kekuatan jasad dan jiwamu. Kerana itu, janganlah pernah rasa cukup sedangkan amal yang dihidangkan hanya bersama saki baki iman semata..

Duhai ukhti,
Alirkanlah segala kecintaan didalam hatimu kepada mereka yang masih teraba-raba disekitarmu. Begitu juga janganlah engkau mengabaikan hak-hak saudaramu yang telah sama-sama menyatukan hati, jasad dan amal untuk membawa risalah islam ini. Aku sentiasa mendoakan kalian diberi kekuatan dan kesabaran untuk terus beramal dengan penuh cinta dan kebersamaan dengan ahlinya.

Duhai ukhti,
Aku tidak pasti bagaimana dirimu mentafsir kata-kataku.. Diakhir kata-kataku, cukuplah untuk aku katakan aku punya cita-cita yang sama dengan dirimu. Aku ingin melangkah kesyurga bersama-sama kalian. Aku ingin bertemu dengan kalian disana dan kitalah yang menjadi saksi atas AlQuran tentang segala nikmat syurga yang dijanjikanNya didalam kalamullah.

wallahuallam

mumtazah,
glasgow dan york,
4disember 2011-7disember 2011

Friday, December 9, 2011

Dakwah Rabbani (rabbaniyatud dakwah)

Assalamualaikum w.b.t para ikhwah dan akhawat yang dirahmati Allah

Berapa ramai yang pada kami

Tetapi dia bukan daripada kami

Dan berapa ramai yang daripada kami

Tetapi dia (sebenarnya) bukan pada kami


Tidakkah kau nampak wahana yang harus ditanggung oleh sesebuah gerakan dakwah, begitu tubuhnya semakin membesar, ahlinya semakin bertambah, dan gerak-kerjanya mula menampakkan penghasilan? Serentak dengan tertariknya manusia berbondong kepadanya, maka serentak dengan itulah keaslian gerakan dakwah itu mula terhakis. Para pendokong yang mula bersamanya tidak lagi tertapis. Hingga hal-hal asasi yang dulunya menarik minat sekelian ramai orang, sudah mula pahit dan kehilangan manis.

Hingga, berapa banyak gerakan Islam di Malaysia yang mengaku bahawa merekalah Ikhwan Muslimin cawangan Malaysia, tapi saling bercakaran sesama mereka? Mereka mengambil manhaj dakwah Ikhwan, tetapi tarbiyah yang menjadi “main product” Ikhwan sahaja tidak lagi mereka titik-beratkan?

Atau mereka yang mengaku bermanhaj Salafi, tetapi akhlaq dan pemahaman mereka justeru memalukan sahaja para pengikut dakwah Salafiyah ini. Hingga ke tahap membawa fitnah kepada dakwah Quran dan Sunnah ini.

Begitulah, berapa ramai yang mungkin ia memang sebahagian daripada sesebuah gerakan dakwah, tetapi kriteria yang ia miliki tidak selayaknya menghiasi criteria gerakan dakwah yang ia ceburi? Dan, berapa ramai juga yang mungkin ia tidak bersama gerakan dakwah itu secara zahiri, tetapi fikrah dan kesungguhannya menjadikan ia bersatu dengan jemaah dakwah secara fikri dan qalbi.

Lantaran itu, ketika kalian mahu memilih untuk terjun ke dalam dunia dakwah, tentunya bersama sebuah khafilah dakwah, usahlah anda melihat “nama” jemaah dakwah itu, sebaliknya lihatlah karakteristik dakwah, atau khosoisud dakwah yang ingin anda abdikan dirimu terhadapnya. Kerana tiada ertinya anda berada di dalam jemaah dakwah yang betul dan terbaik, dari segi namanya, tetapi gerak kerjanya jauh panggang daripada api daripada induk jemaah dakwah yang sebenarnya. Jika tidak bertentangan dengan kitabullah dan sunnah rasul-Nya.

Melihat kepada khosoisud dakwah(ciri-ciri atau karekteristik dakwah)adalah umpama kita melihat apa yang diperkatakan(ma qouli)oleh seseorang, berbanding melihat orang yang bertutur kata(man qoula)itu. Dengan sebegini, anda bukan sekadar bersama khafilah dakwah ini secara sembrono, tetapi anda justeru memilih bersama dakwah ini di atas dasar cinta. Iya, dasar cinta!

TECHNICAL SPECIFICATION

Dalam kerjaya seorang jurutera, spesifikasi atau singakatannya spec sesuatu jentera atau perkakas sangatlah penting. Malah, ianya lebih penting berbanding paras rupa fizikal sesuatu perkakas itu. Ini berbeza dengan sudut pandangan orang-orang umum: mereka biasanya lebih cenderung pada keindahan dan keunikan paras rupa sesuatu alatan semata-mata.

Contohnya kereta. Secara umum, orang awam lebih cenderung memilih kereta bersandarkan reka bentuk dan rupa fizikal kereta tersebut (dengan mengabaikan sebentar tentang soal harga). Ini tentunya berbeza dengan mereka yang memang berjiwa jurutera, semuanya terletak pada specnya. Kami para jurutera lebih rela memiliki sebuah kereta bak “peti ais” asal enjinnya bagus, suspensionnya class, breknya mencengkam, absorbernya mantap dan sebagainya, berbanding memiliki kereta bak rupa Knight Rider yang hanya indah khabar dari rupa misalnya. Kerana para jurutera (barangkali) lebih menghayati tujuan asasi wujudnya kereta itu: Sebagai sebuah medium pengangkutan semata. Atau, istilah yang biasa kita para aktivis dakwah gunakan, iaitu wasilah. Maka, untuk menunaikan “tujuan hidup” sesebuah kereta, tentunya spec jauh lebih mustahak berbanding paras rupa fizikalnya.

Begitulah juga dengan sesebuah jemaah dakwah. Apalah ada pada nama, andainya ciri-ciri atau khoshoisud da’wahnya tidak bisa menghantar kita kepada keredhaan Tuhan? Lantas, dengan memahami betapa jemaah itu sebagai wasilah bukannya tujuan, ciri-ciri dan karesteristik dakwah itulah yang harus kita perhatikan. Nah, apakah karakteristik sesebuah gerakan dakwah itu?

Yang pertamanya ialah rabbani.

Rabbaniyah ad-Da’wah

Dalam bahasa mudah, rabbani itu ialah “rabb orientated. Kalau orang yang “bola orientated” misalnya, ia akan melihat semua perkara yang dilihatnya akan ada kaitannya dengan bola (semisal iklan Celcom satu masa dahulu) hingga makannya bola, tidurnya bola (hanya minumnya sahaja Coca-cola), maka, orang yang “rabb orientated” akan senantiasa melihat, malah merasakan kebesaran Tuhannya dalam setiap kejadian, dan segenap peristiwa yang dilihat dan dilaluinya sehari-hari.


“Dan kelak akan KAMI perlihatkan kepada mereka ayat-ayat (tanda-tanda kebesaran) KAMI di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah kepada merepa sesungguhnya (al-Quran itu) adalah kebenaran..” (Surah Fushilat [41]:53)

Jugam rabbani itu adalah sifat yang menjadikan tarbiyah “melekat” pada dirinya. Ertinya dakwah yang rabbani, akan senantiasa menjadi tarbiyah sebagai “main product”nya, biar mihwar mana pun yang ia lalui. Persis restoran KFC yang menjadikan ayam sebagai main productnya, biarpun sehebat mana pun pelanggannya menggemari udang yang ia tawarkan.

Dan rabbani –seperti mana tauhid rububiyyah yang diterima oleh semua kalangan- juga harus mempunyai sifat kemanusiaan itu. Biar pun dakwah sememangnya menuntut sebuah pengorbanan, tetapi pengorbanan-pengorbanan itu masih dalam rangka kemanusiaan.

Misalnya, tak sepatutnya seorang murabbiyah/ naqibah mengarahkan anak usrahnya yang sedang mahu bersalin untuk tetap hadir ke usrah, hanya sekadar beralasan “anti kena berkorban ukhti..” Iya, ukhti itu memang harus siap untuk berkorban, tetapi awak wahai sang murabbiyah pula harus lebih bersifat peri-kemanusiaan. Lupakah anda dengan hadith Nabi SAW;

"Orang yang tak mengasihi, tidak akan dikasihi?”

Benarlah pendapat Imam ar-Raghib al-Ashfahani tentang ta’rifnya tarbiyah:
Insya’us syai halan fahalan ila haddit tamam ; "Menumbuhkan sesuatu dari satu kondisi ke kondisi lain sampai pada kesempurnaan"

Begitulah juga erti rabbaniyatud dakwah sebenanrnya. Bak puisi Ayatul Husna didalam KCB;



Kau mencintaiku

Seperti bumi

Mencintai titah Tuhannya

Tak pernah lelah

Menanggung beban derita

Tak pernah lelah

Menghisap luka

Kau mencintaiku

Seperti matahari

Mencintai titah Tuhannya

Tak pernah lelah

Membagi cerah cahaya

Tak pernah lelah

Menghangatkan jiwa

Seperti bumi yang justeru berputar kerna mentaati titah Tuhannya, atau seperti juga matahari yang tetap terus memancarkan cahayanya dek kerana mentaati titah Tuhannya.

Maka, seharusnya dakwah jua begitu. Dakwah, ketika ia berlaku semata-mata dek kecintaannya pada titah Tuhannya, maka itu ertinya dakwah itu sedang memiliki nuansa “rabbani”.  Ia menjelma kerana cintanya pada Rabbnya. Ia terlaksana demi meninggikan kalimah Rabbnya. Dan ia tidak akan pernah berakhir, selagi pelaku-pelaku “Rabb orientated” yang lain; bumi, matahari, dan yang lain-lainnya, pupus dari persada alam maya, atau tamat sudah rentetan masa dan waktu.

Maka, kerana itu Syaikh Fathi Yakan memilih dalil yang paling tepat ketika menekankan bahawa ciri yang pertama(dan terutama)yang harus dimiliki oleh sebuah gerakan dakwah itu, adalah sifat Rabbani.


“Katakanlah: Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan mati adalah kerana ALLAH Rabb sekalian alam”(Surah al-An’am [6]:162).

Ertinya, dakwah yang kita maksudkan, hanyalah dakwah yang mempunyai sifat-sifat rabbani. Ia Rabb orientated. Ia menitik beratkan tarbiyah. Dan seperti mana setiap manusia mengimani ALLAH pada tauhid rububiyyahnya, maka sebegitulah dakwah juga bisa diterima oleh setiap kalangan manusia. Ia tidak melanggar prinsip-prinsip manusiawi. Namun, ia akan tetap mengorek segala potensi yang ada pada manusia, hingga ia mampu berobah “from zero to hero.”

Lalu mari kita perhatikan apakah dalil-dalil yang di dalamnya ALLAH menyebut tentang “rabbani” ini. Tentang mereka-mereka yang rabbani ini; itulah golongan “rabbaniyyun.”


Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab agama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian ia tergamak mengatakan kepada orang ramai: "Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah". Tetapi(sepatutnya ia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin(yang hanya menyembah Allah Taala - dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya.(Surah Ali Imran [3]:79)


Dan berapa banyak dari Nabi-nabi(dahulu)telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan(agama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk(kepada musuh). Dan(ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar(Surah Ali Imran [3]:146)

Maka, daripada ayat-ayat di atas, bisa kita menyimpulkan bahawa dakwah yang rabbani, harus memiliki 3 hal;-

a) Rabbaniyah ar-Risalah(intipati perjuangan itu harus rabbani)

b) Rabbaniyah ar-Rijal(pada kader dan pemikul panji dakwah ini pun harus Rabbani)

c) Rabbaniyah al-Jama’ah(perjuangan ini harus secara perkumpulan. Dan kumpulan itu adalah jamaah. Dan bukan sebarang jamaah, tetapi Jamaah yang sifatnya Rabbani).

Ketika dakwah sudah melengkapkan dirinya dengan 3 anasir ini, maka tiadalah yang bisa menghalangnya untuk menyahut janji Tuhannya, betapa bumi akan pasti terwariskan pada mereka-mereka yang soleh.


Dan demi sesungguhnya, Kami telah tulis di dalam Kitab-kitab yang Kami turunkan sesudah ada tulisannya pada Lauh Mahfuz: "Bahawasanya bumi itu akan diwarisi oleh hamba-hambaKu yang soleh" (Surah al-Anbiya’ [21]:105).


Lalu mengalirlah dakwah ini seperti air, sedang air itu menghidupkan, sedang air itu juga mencintai titah Tuhannya, seperti indahnya puisi si Ayatul Husna(KCB);

Kau mencintaiku

Seperti air

Mencintai titah Tuhannya

Tak pernah lelah

Membersihkan lara

Tak pernah lelah

Menyejukkan dahaga

Dakwah yang rabbani, itulah cirri-ciri asasi sebuah gerakan dakwah. Kerana Rabbani tiap tahun jadi kumpulan Nasyid terbaik. Bukan UNIC, bukan Raihan, Hijjaz, dan yang lain-lainnya.

wallahuallam

Oleh: Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Wednesday, December 7, 2011

3 bulan perjalanan mencari cinta (I)

Salam akhawat fillah,

Teringin untuk aku bicarakan tentang 3 bulan perjalananku mencari cinta...Disini, dibumi United Kingdom ini...

Sejujurnya........

Atas urusan ijazah duniaku;

3 bulan aku kesini hanya untuk mempelajari bagaimana untuk mentafsir gambar-gambar dibawah:



Gambar tersebut adalah texture dari chemicals compound yang berbeza..punya ability untuk digunakan dalam teknologi terkini yang sedang berkembang pesat; ada didalam iphone,smartphones,TV, suis, komputer dll disisi kita.

Hanya itukah erti 3 bulan perjalananku disini? Mencari erti sebenar kegilaan teknologi LCD,OLED,TFT dengan liquid crystals dan metallomesogens?


Ilmu Allah yang super agung itu..dikejari para saintis dan engineer sehingga ada yang sanggup hidup dan mati bersama teknologi ini.. TV yang dulu hitam putih, bertukar menjadi coloured dan berkembang lagi sehingga teknologi plasma lcd sekarang..Tidak mustahil suatu hari nanti setiap manusia akan punya LCD screen dengan hanya meletakkannya dalam mata seperti kanta sentuh atau hanya dengan berkaca mata.. dengan menggunakan teknologi mind setting, telah mampu men switch off atau switch on papan layar LCD tersebut..

Iyaaa,,itu tidak mustahil kerana itulah obsesi dan kegilaan orang yang sedang bekerja untuknya.. seperti keobsesan lelaki-lelaki dengan bolanya, seperti kegilaan perempuan-perempuan dengan fashion updated nya..seperti kegilaan daeiyah itu juga dengan tarbiyah/dakwahnya..

Sehingga kini, setelah 3 bulan, aku mula mampu mensynchronizekan segala aktiviti ini dengan perjalanan tarbiyahku..Ia....perjalanan research ini sama-exactly the same- dengan perjalanan tarbiyah yang indah itu..

"Wahai orang2 beriman! Penuhilah seruan allah dan Rasul, apabila dia menyerumu kepada sesuatu yang memberi kehidupan kepadamu, dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dikumpulkan."(8:24)

Apakah seruan 'yang memberikan kehidupan' bagiku?
hmmmmm...aku sedang mengarang satu cerita tentangnya....yang kukutip dan ku'grab' sepanjang 3 bulan perjalananku mencari cinta..

3 minggu lagi...ia akan berakhir..semoga Allah mengizinkan untuk aku sampai ke malaysia dengan membawa seruan kehidupan yang lebih segar dari sebelumnya..amin

wallahuallam

mumtazah
york, UK

Tuesday, November 15, 2011

Rijal kehilangan hati II





JAWAPAN ISHAB KEPADA RIJAL TANPA HATI

Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

Saya telah membaca suratmu dan sangat terpengaruh dengan kejujuran bahasamu, keindahan keberanianmu,halusnya kesedaranmu dan HIDUPNYA hatimu.Saudaraku, kamu bukan orang yang hatinya mati seperti yang kamu sangka.

Akan tetapi, kamu adalah seorang pemuda yang perasaannya tajam, jiwanya bersih dan nuraninya lembut. Seandainya tidak bersifat demikian,tentulah kamu engkari perasaanmu. Akan tetapi besarnya semangat & jauhnya tujuan( matlamat hidup)membuatmu menganggap kecil urusanmu yang besar & engkau mengharapkan tambahan untuknya. Tidak ada masalah dalam hal itu & memang itu yang sepatutnya berlaku.

Saya merasakan apa yang kamu rasakan, saya berjalan sebagaimana kamu berjalan & saya akan berusaha untuk memberikan beberapa nasihat. Jika nasihat-nasihat ini bermanfaat bagimu & dengan melaksanakannya kamu lihat dapat menghapuskan dahaga serta mengubati sakitmu, maka alhamdulillah atas taufikNya. Namun jika tidak demikian, maka saya senang untuk bertemu denganmu agar kita saling bekerjasama untuk mengenal pasti penyakitmu & menentukan ubatnya.

Berteman dengan orang-orang yang khusyuk yang selalu merenung, bergaul dengan orang yang selalu berfikir& menyendiri, dekat dengan orang yang bertaqwa & soleh yang dari mereka terpancar hikmah & dari wajah mereka terpancar cahaya, & dari hati mereka bertambah makrifat -dan jumlah mereka adalah sedikit- adalah ubat yang mujarab.

Berusahalah berteman dengan orang-orang seperti mereka, selalu bersama mereka, kembali kepada mereka & kamu sambungkan rohmu dengan roh mereka, jiwamu dengan jiwa mereka serta kamu habiskan kebanyakan waktu kosongmu bersama mereka. Hati-hatilah dengan orang yang mengaku-ngaku. Carilah orang yang keadaannya membuatmu bangkit bersemangat, perbuatannya membawamu berbuat baik & jika kamu melihatnya maka kamu mengingat Allah.

Berteman dengan orang-orang seperti ini adalah salah satu ubat yang mujarab kerana watak manusia sering mencuri, sehinggalah hati terpengaruh dengan hati yang lain dan jiwa pun mengambil contoh dari jiwa yang lain. Oleh kerana itu, berusahalah untuk menemukan jiwa-jiwa yang soleh sebagai teman.

Saudaraku, berfikir, berzikir di waktu-waktu yang suci, menyendiri, bermunajat serta merenung alam yang indah dan menakjubkan, menggali rahsia keindahan & keagungan alam, meneliti dengan hati & berzikir dengan lisan tentang tanda keagungan yang menakjubkan serta hikmah yang agung ini, termasuk hal yang memberi kehidupan kepada hati dan menyinari kalbu dengan keimanan & keyakinan.

Allah swt berfirman;
“Sesungguhnya dalampenciptaan langit & bumi, dan silih bergantinya malam & siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yangberakal.” (Ali-Imran : 190)

Saudaraku, seterusnya berfikir tentang masyarakat, melihat pelbagai penderitaan, kebahagiaan, kesulitan serta keamanan, menjenguk orang sakit, menggembirakan orang yang ditimpa bencana & mengetahui sebab kesengsaraan yang berbentuk pembangkangan, kekafiran, kezaliman, pelanggaran, sikap mementingkan diri, egois,terpedaya oleh hal-hal yang semu, semua ini merupakan cantuman bagi rantaian hati yang menyatukan cerai berainya & menghidupkannya dari kematian.

Maka berusahalah agar kewujudanmu menjadi penghibur bagi sengsara & tertimpa bencana. Tidak ada perkara yang pengaruhnya lebih kuat terhadap perasaan daripada berbuat baik kepada orang yang sangat memerlukan, membantu orang yang teraniaya atau berkongsi rasadengan orang yang susah atau sedih.

Saudaraku, hati ada di tangan Allah. Dia mengubahnya sesuai dengan kehendakNya. Oleh kerana itu, bersungguh-sungguhlah dalam berdoa, agar Dia memberikan kehidupan kepada hatimu, membuka dadamu dengan iman &melimpahkan keyakinan kepadamu sebagai anugerah serta nikmat dariNya. Berdoalah di waktu-waktu mustajab &waktu sahur kerana doa pada watu sahur adalah ibarat anak panah yang meluncur tidak terhenti sehingga sampa ike Arasy. Saya tidak meragui keikhlasanmu dalam mencapai tujuan & kejujuran dalam pengakuanmu.

Allah swtberfirman;
“Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa.”(Al-Maidah : 27)

Saudaramu, Hassan Al-Banna.

Monday, November 14, 2011

Syurga dunia bagi para daei adalah ...




Salah satu hadiah Allah kepada mereka yang menginfakkan kehidupannya untuk jalan ini adalah 'networking' dan 'wavelength'. 'Networking' dengan manusia yang bersama-sama dalam kafilah dakwah keseluruhannya. Dan 'wavelength' perasaan yang sama sesama kita.

Pernah kan suatu ketika kita demam. Dalam demam-demam, sempat juga menghubungi anak usrah dan ditakdirkan anak usrah yang dihubungi juga sedang demam.-amazed-

Pernah kan suatu ketika kita terasa tak sedap hati terkenangkan akhawat yang disayangi, mungkin yang dekat atau yang jauh dimata. Lalu kita mendoakan semoga Allah memelihara perjalanan hariannya. Dan ditakdirkan tak lama selepas itu, kita mendengar sesuatu khabar berita tentang akhawat tersebut..Mungkin berada dalam kesusahan atau dalam kegembiraan.-amazed-

Apakah erti pengalaman itu bagi kita?
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌٌ
“Hanyalah orang-orang beriman yang memiliki ukhuwah”. (Al-Hujurat:10).
Dan Nabi saw juga bersabda:
مَثَل الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ كمَثَل الْجَسَدِ الْوَاحِدِ، إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى
“Perumpamaan orang-orang beriman dalam kasih sayang, cinta kasih dan empati adalah seperti satu tubuh, jika salah satu tubuh darinya mengadu pada suatu penyakit maka anggota tubuh lainnya akan merasa sakit dan begadang”. (Muttafaq alaih)
Yakinlah akhawat,
Perasaan yang kita sedang rasai bukan perkara biasa. Nikmat itu hanya diberi kepada orang tertentu yang Dia kehendaki. Itulah dia nikmat ukhwah..Nikmat yang menjadikan kita terasa manisnya hidup didunia..

Nikmat yang menjadikan kita hidup sebagai seorang manusia yang membawa risalah kasih sayang. Dengannya(risalah kasih sayang), kita menjalin 'networking' sehingga keseluruh pelusuk dunia.

Nikmat yang menjadikan kita mampu berfikir, bersuara dan bertindak dengan 'wavelength' yang sama. Sehingga kadangkala tidak perlu kita bicarakan apa yang tersirat dihati melainkan sudah mampu dirasai oleh ukht yang sedang bersama..

Sehingga kadang-kadang, pelukan erat saja dah cukup untuk membuatkan kita terluah apa yang terbuku dihati.
Duhai akhawat..
Apakah yang mengikat kita sehingga nikmat itu cukup untuk menggerakkan jasad dan jiwa agar terus tsabat dan sabar dijalan ini?.

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ
“Dan orang-orang beriman laki-laki dan wanita sebagian mereka menguatkan sebagian lainnya”. (At-Taubat:71).
وَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ لَوْ أَنفَقْتَ مَا فِي الأَرْضِ جَمِيعًا مَا أَلَّفْتَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَلَكِنَّ اللهَ أَلَّفَ بَيْنَهُمْ إِنَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ. يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَسْبُكَ اللهُ وَمَنْ اتَّبَعَكَ مِنْ الْمُؤْمِنِينَ
Dan Allah yang mempersatukan hati mereka. Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha gagah lagi Maha Bijaksana. Hai Nabi, cukuplah Allah (menjadi Pelindung) bagimu dan bagi orang-orang mukmin yang mengikutimu”. (Al-Anfal:63-64)
Akhawat fillah,
Inilah janji-janji dari Dia buat kita yang sedang bermujahadah dalam jalan ini hanya untuk mencari redhaNya. Dan yakinlah bahawa nikmat ukhwah yang sedang mekar didalam hati kita ini adalah salah satu hadiah terbesar darinya..Ia boleh menjadi senjata hebat dalam memecahkan konspirasi mereka yang menyimpan kebencian terhadap yang haq.

Akhawat fillah,
Yakinlah bahawa cinta yang sedang mekar itu bukan milik kita semata. Ia harus dialirkan kepada manusia yang sedang menderita dan teraba-raba mencari nikmat sebenar kasih sayang yang hakikatnya boleh ditemui hanya dengan kembali kepadaNya.

Tetapi...

Akhawat fillah,
Yakinlah bahawa sehebat manapun ukhwah yang terikat atas landasan akidah islamiyah, namun ia tetap akan diuji. Tentunya syaitan juga berusaha keras untuk mencucuk jiwa dan hati kita agar berlaku tidak adil dengan nikmat yang Dia kurnia.

Dan disaat ukhwah itu teruji, marilah sama-sama kita kenangi janji-janji Allah dan kisah pertemuan kita diatas jalan ini. Adakah kita tidak yakin dengan janji-janjinya? Marilah kita sama-sama muhasabah sejauhmana mujahadah dan lapang dada kita dalam berhadapan dengan kekurangan sesama kita.. Dan sejauhmana kita meletakkan Allah sebagai perantara antara hubungan kita sesama manusia.

Dan disaat ukhwah itu teruji,

Dimanakah kesabaran kita terhadap secebis kekurangan akhawat kita? Abu Darda berkata:
إذا تغيَّر أخوك وحال عما كان عليه فلا تَدَعْه لأجل ذلك؛ فإن أخاك يَعْوَجُّ مرةً ويستقيم أخرى
“Jika saudara Anda berubah dan bertingkah dari apa dalam dirinya maka janganlah ditinggal karena hal tersebut; karena boleh jadi saudara Anda bengkok (salah) pada suatu saat namun lurus kembali pada saat yang lain”
Mungkin sesekali Allah menguji hanya untuk melihat sejauhmana kesabaran kita dalam memelihara persaudaraan yang dikatakan 'ikatan seaqidah'. Kan Allah dah ajar kita dalam surah Ali Imran ayat 200 agar BERSABAR dan KUATKAN! kesabaran.

Maka, bersabarlah dalam mempelajari dan memahami akhawat kita. Sulamilah ikatan itu dengan sandaran iman dan rendahkanlah diri untuk tetap bertaaruf. Harmonikanlah perasaan itu dengan cuba mencari apakah titik persamaan kita dengannya. Apakah 'wavelength' yang mampu men'synchronize'kan perasaan kita dengannya..Pasti ada!Pasti ada..kerana kita diatas jalan yang sama. Cuma mungkin didalam perjalanan, kita terjumpa perkara yang berbeza, 'sign board' yang berbeza dan penafsiran yang berbeza terhadap sesuatu peristiwa.
إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ، فَإِنَّ الظَّنَّ أَكْذَبُ الْحَدِيث، وَلاَ تَحَسَّسُوا، وَلاَ تَجَسَّسُوا، وَلاَ تَحَاسَدُوا، وَلاَ تَدَابَرُوا، وَلاَ تَبَاغَضُوا، وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا
“Jauhilah kalian akan buruk sangka, karena buruk sangka adalah sedusta-dusta ucapan, dan janganlah kalian saling menduga-duga, jangan saling mengintai, jangan saling hasad, jangan saling berkonspirasi, jangan saling benci (marah), namun jadilah kalian hamba Allah yang saling bersaudara“. (Muttafaq alaih).
Karena itulah, marilah kita berpegang teguh pada ukhuwah yang kekal ini yang niscaya tidak akan sirna sekalipun dunia akan hancur, sekalipun hari-hari akan hilang dan berlalu namun ukhuwah akan tetap kekal sepanjang masa, dan hendaklah kita terus memelihara dan berusaha untuk menunaikan hak-hak ukhuwah ini, merasakan nilai-nilainya, menjaga wirid Rabithah setiap hari. Semoga Allah tetap bersama kita dan tidak menyia-nyiakan perbuatan kita.

Maka, syurga dunia bagi para daei adalah ukhwah..Bonus dari Allah, yang diberikan kepada sesiapa yang dikehendaki dikalangan hambaNya yang redha dalam pencarian cinta kearahNya..

Allah Maha besar dan segala puji hanya milik Allah



fztarbiyah,

York,Uk

Sunday, November 13, 2011

Surat Rijal kepada HAB




Yang terhormat ustaz Hassan al-Banna,

Assalamualaikum wbth,
Apakah anda pernah mendengar tentang lelaki tanpa hati? Maaf, jika hati yang dimaksudkan adalah salah
satu anggota tubuh dari daging yang berwarna merah, yang menarik dan melepaskan darahnya, tentu saja
lelaki itu memilikinya. Yang dengannya dia dapat hidup dan menjalani kehidupannya. Akan tetapi hati
yang bersemangat, kuat & hidup, sayang sekali dia tidak memilikinya.

Dia mengetahui kebaikan meskipun kecil, dia juga mengetahui keburukan meski pun samar-samar
Seringkali dia benar2 merasai & memahami perilaku seseorang dari wajahnya & dapat memberi respon
terhadap hal itu. Akan tetapi, dia tidak memiliki hati. Jika bertemu dengan teman lamanya yang sudah
lama tidak bersua, dia bersalam lalu menggenggam tangannya kuat, bahkan memeluknya. Namun
hatinya, tetap beku, sama sekali tidak terpengaruh. Dia memberi nasihat kepada orang lain,
" Jadilah kalian begini & jadilah kalian begitu", serta menyebutkan pelbagai dalil & bukti, namun hatimya
semakin keras & tidak terpengaruh
.

Dia tersenyum kala mendengar berita gembira. Dia juga mengerutkan dahi saat menerima berita duka
Akan tetapi, kegembiraan & kesedihannya hanyalah reaksi semula jadi semata, sedangkan hatinya tetap
diam & tidak bergoncang. Dia menyatakan cinta & benci kepada seseorang. Tetapi ketika melihat hatinya,
ia tetap diam tanpa memberi penjelasan
.

Dia berdiri menunaikan solat & berusaha khusyuk, membaca al-Quran & berusaha menumpukan
perhatiannya. Ketika menunaikan solat, dia membaca bacaan solat dengan nadanya sehingga orang-orang
pun berkata, " Dia itu khusyuk nampaknya." Akan tetapi ketika meraba hatinya, dia mendapatinya tuli
& tidak khusyuk, walaupun memahami apa yang dibaca.

Ini adalah gambaran sebenar yang terjadi pada hati lelaki itu. Saya tidak melebih-lebihkan atau
menguranginya. Menurut anda, apakah anda dapat mengatakan bahawa hatinya sama seperti kebiasaan
hati orang-orang lain?

Saya dianugerahi akal tetapi hati saya hilang. Saya merasakan akal fikiran saya cerdas berfikir, bekerja,
hidup & menunjukkan kewujudannya. Akan tetapi, ketika saya ingin menghayati semua itu pada hati
saya, sama sekali saya tidak menjumpainya. Saat ini, anda telah mendengar tentang seseorang lelaki yang
tidak memiliki hati.

Dia adalah seorang yang membuat perjanjian(baiah) dengan anda & anda teah mengambil janji setia
darinya. Apakah anda rela jika seorang tentera anda hidup tanpa hati? Apakah anda dapat membantu
menghidupkan hatinya agar bergerak dan merasai apa yang diucapkan oleh lisannya?

Inilah penyakit salah seorang tentera anda yang akan membuat anda sedih jika mengetahuinya. Oleh
sebab itu, saya tidak akan menyebutkan namanya, hinggalah saya maklumkan anda bahawa dia telah
sembuh

Waalaikumussalam wbth

Friday, October 21, 2011

merindu

Dah hampir 2 minggu aku tak berjumpa dengan mana-mana akhawat.. Sejujurnya kuakui, kerana iman aku lemah...aku memerlukan mereka sebagai support sistemku...-sangat merindui mereka...sesiapa sahaja yg bergelar akhawat..-

Ya Rabbi, ampunkan daku diatas kekurangan dalam memberi kepadaMu..sehingga kasih ini terbahagi juga kepada makhlukMu..astagfirullahal azim3x


Sehari-hari, aku terasa lemah melihat orang-orang putih yang sungguh laju dalam mengejar dunianya..

Tetapi setiap kali aku terasa hati..sedaya upaya aku menampar pipiku..

"bukan mereka yang memberi ilmu kepadamu, bukan mereka yang memberi faham kepadamu tetapi semua itu dari Allah..maka kembalikanlah segala urusan kepadanya..Iallah..aminn.."

"dan sekiranya bukan kerana menghindarkan manusia menjadi umat yg satu(dlm kekafiran), pastilah sudah kami buatkan bagi orang2 yang kafir kepada Yang Maha Pengasih, loteng-loteng rumah mereka dari perak, demikian pula tangga-tangga yang mereka naiki, dan Kami buatkan pula pintu-pintu(perak) bagi rumah mereka dan begitu pula dipan-dipan tempat mereka bersandar..Dan Kami buatkan pula perhiasan-periasan dari emas. Dan semuanya itu tidak lain hanyalah kesenangan kehidupan dunia, sedangkan kehidupan akhirat disisi Tuahnmu disediakan bagi orang-orang yang bertakwa."(43:33-35)

Thursday, October 20, 2011

perasaan

beberapa kali aku menulis, dan beberapa kali aku memadam..I have no idea.. Terlalu banyak yang ingin aku lakarkan disini tetapi kepalaku seolah-olah beku.. tidka mampu untuk menterjemahkan perasaan kepada bentuk tulisan...

Ya allah, kurniakanlah daku ilham untuk menyampaikan apa yang bermanfaat ini hanya keranaMu..amin

Disini, dibumi sejuk United Kingdom ini...
walaupun hanya tinggal 2 bulan aku disini tetapi kekadang terasa ingin pulang cepat ke malaysia.. tetapi ada juga masa-masa tertentu yang aku terasa seperti tidak mahu pulang ke malaysia..

Melihat orang sekelilingku,aku mula jatuh cinta dengan mereka..ada sesuatu yang perlu diperbaiki dan dikembangkan disini..Ada banyak kerja yang tidak mungkin berkesudahan disini juga.. dan ada sesuatu persamaan cintaku di malaysia dan disini juga..

Kepada adik-adikku yang sudah terbang kemerata tempat (ire,uk,mesir,india), ketahuilah tarbiyah itu perlu dibina,dicari dan dikejar..ia tidak datang bergolek hanya dengan senyum dan bayaran wang semata..tetapi ia memerlukan hati yang terbuka..

Kepada adik-adikku yang sedang bekerja keras membina mahligai syurga sendiri dengan membina rijal-rijal yang dapat sama-sama menggabungkan diri dalam pembinaan negara islam impian kita, ketahuilah bahawa dimana sahaja antunna berada, apa sahaja yang antunna usahakan...hanya Dia yang mampu membalas dan menilainya..

Kepada adik-adikku dibumi sindh, walau kita tidak pernah bertemu, walau baru 2 kali kita bercanda di alam maya, tetapi ketahuilah bahawa setiap kepayahan dan keinginan kita, ketahuilah bahawa hanya Dia yang mampu melorongkan kita kepada amal muntijah dan memberi kemudahan dengannya..Lakukanlah apa sahaja yang kau imani dan cintai..Tetapi sandarkanlah segalanya kepada Dia..semoga segala amal kita bukan berlandaskan nafsu semata tetapi ilham terbaik dariNya..amin

Pandanglah manusia sekeliling kita dengan cinta..Alirkanlah kasih sayang itu semampunya..Kerana sedaria wal lagi, salah satu ciri-ciri seorang daei yang memabwa risalah dakwah ini adalah cinta..Mana mungkin kita mampu memberi dengan banyaknya andai tiada rasa cinta, mana mungkin kita mampu memikul berat beban dan kepayahan andai tiada cinta..dan mana mungkin kita mampu tersenyum bila manusia melukai kita andai kita tiada cinta..

Disini, aku pernah terasa keseorangan..aku pernah rasa down..aku pernah rasa geram..tetapi..setelah 1 tempoh yang panjang...aku benar-benar malu dengan Allah yang terlalu banyak memberi cinta dan kasihNya..sedangkan aku?????Dilukai sekali, jatuh sekali, tersadung sekali..sudah mengaduh dan mengeluh...

adakah aku benar-benar cinta?

Ya Allah, lahirkanlah,kembangkanlah perasaan cinta ini kedalam hatiku dan hati-hati mereka yang mencintaiMu..aminnn


wallahuallam

Friday, October 14, 2011

Sungguh alam,aku jua bersamamu



"Maka berpegang teguhlah kamu kepada agama yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya kamu berada diatas alan yang lurus."(Az-zukhuf:43)

Subhanallah Alhamdulillah Allahuakbar..

Tiada lafaz yang mampu menggambarkan perasaanku sekarang. Mungkin inilah perasaan para sahabat terdahulu tatkala melihat jahiliyah berkecamuk dimuka bumi. Inilah juga perasaan Rasulullah s.a.w sehingga baginda menjauhkan diri lari dari manusiawi ke Gua Hira' untuk beruzlah disisi Tuhan yang tidak diketahui bagaimana dan dimana tatkala itu. Mungkin ini jugalah perasaan pemuda kahfi yang dalam keletihan lari dari manusia yang terlalu banyak bertuhankan nafsu dan kuasa. Dan mungkin perasaan ini jugalah yang menolak rijal-rijal dakwah untuk berbuat lebihhhh banyakkkk daripada yang dikerah.

Pertama kali kakiku melangkah jauh dari dunia yang selesa. Bukan selesa dibumi malaysia tetapi lebih kepada selesa disisi akhawat, tinggal di Ri(rumah islam), dan sentiasa disibukkan dengan pembinaan adik-adik yang qawiy. Sedangkan didunia sebenar , diluar ruang lingkup yang sihat, rupanya benar tenatnya dunia sekarang dengan takungan jahiliyah yang benar-benar pekat dan likat sehingga menutupi islam yang sangat indah tertimbus disebaliknya. Dan islam itu sebagaimana emas yang tersimpan dibalik lumpur dan tanah yang dalam, yang perlu didulang dengan penuh sabar sehingga akhirnya barulah kelihatan sinarnya setelah semua lumpur-lumpur itu dibersihkan.

Sejujurnya, aku terasa Dia sedang bermain-main dengan iman dan akalku. Diberikan aku masa yang sungguh lama untuk berfikir,berzikir dan bermuhasabah dibumi yang tarbiyahnya sungguh kering. Malah cinta itu sungguh tiada. Sehingga aku jua buntu. Melihat anasir taghyir (agen perubahan) yang sungguh hebat, anasir taghyir yang punya elemen logam yang sungguh dahsyat. Tetapi malangnya,kesibukan harian mereka disalur ketempat lain, logam itu digunakan kearah lain dan tenaga mereka dibazirkan untuk pembinaan dunia lain.

Ah!sungguh kesakitan itu yang menolakku untuk cuba berbuat walau sekadar serpihan tempiasnya. Tetapi keperitan berdepan dengannya benar-benar merobek hati ini sehingga kesudut hati yang paling dalam. Sehingga suatu ketika aku jatuh tersungkur ditengah-tengah bandar sejuk ini, aku menangis disitu sambil menjerit dimanakah aku kini? di planet manakah aku ini?Tatkala aku terjelepuk diatas tanah hanya kerana kesedihan, aku menjerit sekali lagi disisi alam, aku faham perasaanmu duhai makhluk yang diciptakan. Sungguh aku tahu engkau telah melihat lebih banyak daripada yang aku sedang lihat. Lantas, angin yang meniup kearahku ketika itu benar-benar menyejukkan hatiku dan membekukan airmataku.Sungguh alam, aku yakin telah lama engkau tidak melihat manusia berzikir bersamamu, sujud diatasmu dan menangis bersamamu. Namun ketahuilah, aku sedang meratap bersamamu dalam istighfar yang panjang memohon keampunan dariNya atas dosa-dosa ummat manusia seluruhnya.

Ya Allah,peluklah daku dengan rahmat dan kasih sayangMu..Sungguh, dunia ini sungguh meletihkanku..Tetapi, andai Engkau redha denganku, cukuplah Engkau yang memberi segala perasaan dan yang memelihara perjalananku..

Ya Allah..adakah ini tarbiyah 'direct' yang Kau ingin berikan kepadaku agar aku lebih mensyukuri nikmat ini?

Nikmat dapat melihat keindahan islam itu..Nikmat dapat merasai erti hidup bertuhankan Engkau..Nikmat mampu mencintai orang lain yang tiada pertalian darah denganku melainkan ikatan akidah semata-mata..

Kuakui duhai Tuhanku,
"Maka nikmat manakah lagi yang harus kau dustakan."(55:13)

Sungguh Ya Allah,

Kuakui Engkaulah Tuhanku..dan aku hanya hambaMu..Yang tidak mampu berbuat apa-apa hatta ingin menggerakkan jariku untuk menulis disini, melainkan segalaNya hanya dengan izinMu,dengan kekuatanMu dan dengan cintaMu..
"Barangkali engkau akan membunuh dirimu kerana bersedih hati sesudah mereka berpaling sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan itu."(al-kahfi:6)

"Bukanlah kewajipanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk,akan tetapi Allah yang memberi petunjuk."(Al-Baqarah:272)



wallahuallam

fztarbiyah,
York,UK

Monday, October 3, 2011

Rijal yang cinta kepada jalannya




"Maka berpegang teguhlah kamu kepada agama yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya kamu berada diatas alan yang lurus."(Az-zukhuf:43)

Subhanallah Alhamdulillah Allahuakbar..

Tiada lafaz yang mampu menggambarkan perasaan saya sekarang. Mungkin inilah perasaan para sahabat terdahulu tatkala melihat jahiliyah berkecamuk dimuka bumi. Dan mungkin perasaan itu jugalah yang menolak rijal-rijal dakwah untuk berbuat lebihhhh banyakkkk daripada yang dikerah.

Ketika Saad bin Abi waqqas tiba di China 1400 tahun dahulu, sudah pasti dia sangat bersungguh-sungguh untuk menyampaikan islam itu kepada mereka yang sangat innocent. Yang langsung tidak memahami erti rukuk dan sujud. Yang langsung tidak memahami konsep ketuhanan dan kecintaan Allah kepada makhlukNya. Beliau berbuat(menyampaikan dakwah) sehingga akhirnya islam itu benar-benar subur dan sampai kepada kita. Itulah usaha para sahabat. Pengorbanan mereka meninggalkan tanahair dan ketempat yang tidak familiar kepada mereka. Bukan bahasa,bukan budaya,bukan atas nama negara madinah atau mekah yang menyampaikan para sahabat kesana..tapi kerana FAHAM syahadah itulah yang menolak mereka.

Hakikatnya,para sahabat kesana hanya untuk menyampaikan 'tiada tuhan melainkan Allah dan rasul itu pesuruh Allah'. Agenda itu difokuskan lagi untuk membina rijal-rijal yang benar-benar faham konsep ketuhanan dan fiqh dakwah itu sendiri.

Melihat tummuhat para sahabat terdahulu, dapatlah disimpulkan bahawa konsep pembinaan rijal yang ideal adalah dengan menyuntik obses mereka dgn kalimah syhadah. Kerana itu yang akan menolak para rijaluddakwah untuk berbuat..FAHAM dan AMAL..dengan 2 perkara itu(FAHAM dan AMAL),secara automatiknya fikrah akan berkembang dlm diri mereka sedikit demi sedikit sehingga mereka menjadi dai super saiya.. Ketika ini jugalah, kita akan lihat kepada siapa tsiqah mereka sebenarnya..JEMAAH atau LILLAH.

"dalam usrah kita subur tarbiyah,janji setia dipatuhi."

Inilah yang dilaungkan dalam lagu IKRAM kita..Tetapi sejauhmana usrah itu berjaya menjadi medan pentarbiyahan dan core bisnes kita? segalanya adalah bergantung kepada kefahaman kita dimana kita berada dan kemana halatuju dakwah kita.

Dlm membawa satu beban dakwah dan tarbiyah, adakah kita mengalirkan ia dengan perasaan cinta atau kering semata?

Bagaimana kesuburan tarbiyah itu boleh mengalir dalam jiwa mad'u kita sedangkan kita sendiri tidak mampu mencintai beban yang ditanggung ini?

"Barangkali engkau akan membunuh dirimu kerana bersedih hati sesudah mereka berpaling sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan itu(AQ)."(al-kahfi:6)

LIhatlah, begitu sekali perasaan baginda dalam proses menyampaikan dakwah kepada ummatnya..Disebalik itu, betapa kasihnya Allah dalam memujuk orang yang benar-benar ikhlas berjuang keranaNya.

"Bukanlah kewajipanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk,akan tetapi Allah yang memberi petunjuk."(Al-Baqarah:272)

Inilah!pujukan dan rahmat Allah inilah yang menenangkan rasul s.a.w, para sahabat dan mereka yang bersama-sama dalam jalan ini.

Betapa seorang dai yang ikhlas kerana Allah,akan merasa benar-benar sakit apabila melihat hambatan dan penghinaan manusia terhadap Al-HAq ini. Namun, mereka tetap beriman dan beramal dengan yakin bahawa Allah sahaja yang mampu membuka hati orang yang didakwahi.

Hal inilah yang membuktikan perasaan cinta dan sayang seorang dai kepada jalan yang dilaluinya.

“Katakanlah -hai Muhammad-: Inilah jalanku, aku mengajak untuk -mentauhidkan- Allah di atas landasan bashirah/ilmu. Inilah jalanku dan jalan orang-orang yang mengikutiku. Maha suci Allah, aku bukan tergolong bersama golongan orang-orang musyrik.” (QS. Yusuf: 108)

wallahuallam


with love,
mumtazah
york,UK

Wednesday, August 17, 2011

terharu


Ramadhan kali ini, memberi erti yang sangat besar kepadaku. Besarnya bukan kerana kebahagiaan dunia semata tetapi LEBIH dari itu. Ya Allah, ingin aku katakan disini bahawa aku sangat terharu dengan rahmat dan kasih sayangMu.. sehingga satu tahap, aku terasa tidak mahu yang lain..Cukuplah perasaan ini Ya Allah. Perasaan cinta kepadaMu..bantulah aku untuk mencintai segala apa yang boleh mendekatkan aku kepadaMu..

Allahkuuuuuuuuuuu

Cukuplah...Tiada kata yang mampu aku hamburkan disini, tiada lukisan terindah yang boleh aku lakarkan disini..untuk menzahirkan perasaanku kini..

Beginikah erti kasih sayangMu sebenarnya??

Sungguh, thanks a lot for all everything..for your guidence..for your concern..bring me to the right path..terasa ingin memelukMu..semoga diizinkan.aminnn



Friday, August 12, 2011

mujahid itu

"Tarbiyah bukan segala-galanya tetapi segala-galanya bermula dengan tarbiyah."

Merenung dan memahami ayat ini sedalam-dalamnya pasti akan membawa kita kepada pelbagai memori lama.

Bagaimana kita tersadung dengan jalan tarbiyah?
Bagaimana kita mula jatuh cinta dengan ukhwah fillah?
Bagaimana kita mula meninggalkan karat-karat jahiliyah?

Semua itu adalah satu kenangan yang boleh menjadi daya tolak untuk kita terus melangkah. Kita masih melangkah walau kepenatan maha dahsyat menjengah. Kita masih melangkah kerana kecintaan kita, kesyukuran kita dengan jalan yang telah merubah hidup kita dari segala aspek samaada luaran dan dalaman..Fikrah, ruhiyah dan jasad. Begitulah tarbiyah mengajarkan kita. Ia telah berjaya membentuk manusia biasa menjadi luar biasa.
"Dan Allah melebihkan sebahagian kamu atas sebahagian yang lain dalam hal rezeki, tetapi orang yang dilebihkan (rezekinya itu) tidak mahu memberikan rezekinya kepada para hamba sahaya yang mereka miliki, sehingga mereka sama-sama (merasakan) rezeki itu. Mengapa mereka mengikari nikmat Allah? (al-Quran, 16:71)."
Sedari awal lagi kita mengimani bahawa jalan tarbiyah yang sedang kita lalui ini adalah satu nikmat dan rezeki yang besar dari Allah untuk kita.

Dan atas dasar keimanan itu jugalah, kita bergerak dalam meyampaikan dan menyeru manusia untuk bersama-sama merasai nikmat jalan ini.

Sehinggalah suatu ketika,

Setelah bertahun ditarbiyah dan mentarbiyah,

Tiba-tiba kita sudah tiada rasa. Terasa hambar dan ada juga yang melemah hanya kerana asbab teknikal yang sangat remeh untuk difikirkan (lagi-lagi kepada para daei).

Mula kering ketika menerima taujihat dari murabbi. Mula berat untuk bertemu mutarabbi yang sedia untuk ditarbiyah.

Dimana masalah sebenarnya?

Dalam diri kita?hati kita?murabbi kita?

Sedangkan, ini adalah pendapat Imam Hassan Al-Banna tentang mujahid yang membawa islam:
 “Saya dapat menggambarkan sosok mujahid adalah seorang yang sentiasa mempersiapkan dan membekali diri, berfikir tentang keberadaannya dalam segenap ruang hatinya. la selalu dalam keadaan berfikir. Waspada di atas kaki yang selalu dalam siap siaga. Bila diseru ia menyambut seruan itu.

Waktu pagi dan petangnya, bicaranya, keseriusannya, dan permainannya, tidak melanggar arena yang dia persiapkan untuknya. Tidak melakukan kecuali misinya yang memang telah meletakkan hidup dan kehendaknya di atas misinya. Berjihad di jalannya.

Anda dapat membaca hal tersebut pada raut wajahnya. Anda dapat melihatnya pada bola matanya. Anda dapat mendengarnya dari ucapan lidahnya yang menunjukkanmu terhadap sesuatu yang bergolak dalam hatinya, suasana tekad, semangat besar serta tujuan jangka panjang yang telah memuncak dalam jiwanya. Jiwa yang jauh dari unsur menarik keuntungan kecil di sebalik perjuangan.

Adapun seorang mujahid yang tidur sepenuh kelopak matanya, makan seluas mulutnya, tertawa selebar bibirnya, dan menggunakan waktunya untuk bermain dan kesia-siaan, mustahil ia termasuk orang-orang yang menang, dan mustahil tercatat dalam jumlah para mujahidin.”
Tidakkah kita tertampar?

Masih ada masakah untuk kita memikirkan tentang lemah?

Lemahnya jiwa adalah kerana keringnya iman kita.

Keringnya iman kita kerana kurangnya mutabaah amal kita.

Kurangnya mutabaah amal kita kerana lemahnya mujahadah kita.

wallahuallam

Jom kita tingkatkan iman dan amal bersama-sama. Semoga Allah lindungi kita dari azab yang tidak terkata dahsyatnya.

 

"Dan kalau bukan kerana kurniaan Allah dan rahmatNya kepadamu (nescaya kamu akan ditimpa azab yang besar). Sungguh, Allah Maha Penyantun, Maha Penyayang."(24:20)

Tuesday, July 19, 2011

Muhasabah usrah K.I.T.A

Salam akhawat wa ikhwah sekalian,

Sedari dulu lagi kita mengimani bahawa usrah adalah wasilah utama dalam proses pentarbiyahan.

Ingatkah kita ketika diawal perkenalan dengan usrah, terasa seperti mati dihidupkan kembali. Hati mula mekar dan berbunga-bunga dengan pelbagai kisah indah tersadungnya kita dengan jalan tarbiyah. Apatah lagi kepada akhawat dan ikhwah yang mula mendapat sentuhan tarbiyah dibumi asing seperti New Zealand, Australia, United Kingdom dan pelbagai negara diseluruh pelusuk dunia.

Tetapi sehingga satu tahap, jalan ini menjadi semakin sukar dan payah. Semakin lama ditarbiyah semakin bertambah komitmen kita termasuklah dalam mentarbiyah manusia, menyusun gerak kerja dan segala urusan berkaitan dengannya.

Ada juga dikalangan kita yang tidak menyedari bahawa komitmen jamaei yang bertimbun-timbun telah melupakan dirinya tentang wasilah utama dalam pembinaan manusia itu iaitu usrah.

Sehingga satu tahap; sangat perlu kita bermuhasabah kembali apa erti usrah kepada kita?



Apakah USRAH yg di buat sekadar 'asal buat' (program oriented) ATAU objektif oriented ???

Tahu kah apakah hadaf anda buat USRAH ???

Mungkin ramai yang salah faham mengenai usrah... ianya bukan sekadar tempat untuk mendapat input-input yang mempertingkatkan kefahaman, tetapi ianya adalah tempat/medan untuk UKHUWWAH !!!

Berapa banyak usrah di kalangan KITA yang inputnya sangat mantap dan man'zass'kan hati, namun ukhuwwah di antara sesama usrah-mates sangatlah hampeh ???

Jika usrah anda sgt2 best inputnya yg men'zass'kan hati, tapi ukhuwwah hampeh, maka TIDAK TERCAPAI HADAF USRAH KITA !!!

Bukankah HADAF USRAH ialah TAARUF, TAKAFUL, TAFAHUM ???

Inilah 3 elemen ukhuwwah yang mesti di bumikan dalam sistem usrah KITA semua...

Hakikat sebenarnya, indicator mantapnya sebuah usrah bergantung kepada sejauhmana mantapnya ukhuwwah sesama usrah-mates... itulah Key Performance Index (KPI) utk USRAH KITA....

Tiada guna usrah yg inputnya men'zass'kan hati tetapi sesama usrah-mates saling bercakaran, saling bertelingkah dan saling tidak ada kesefahaman...

Tiada guna KITA berusrah tp apabila bertemu tak terasa kehangatan kasih sayang pun kepada usrah-mates KITA... ada pula tidak boleh dan pantang bertemu dan tidak bertegur sapa kerana masing2 ada perasaan benci dan marah kpd usrah-mates nya !!!! pelik bukan ???

Tiada guna KITA berusrah tp apabila datangnya daurah, kehadiran usrah-mates ke daurah tidak penuh (melainkan ada keuzuran)... masing-masing tak kisah jika usrah-mates nya tak hadir/ponteng sehingga apabila di tanya "mengapa si fulah/fulanah tidak ke program", kita tidak boleh menjawabnya kerana tidak ketahui asbab ketidakhadirannya... Masing-masing tak  pun sesama sendiri utk memastikan usrah-mates nya datang ke daurah... masing-masing buat tak hirau pun sama ada tarbiyyah usrah-mates nya ok atau tidak ok..Hatta diri sendiri pun tak kisah samada datang ataupun tidak ke daurah untuk bertemu usrah-mates nya... tahukah anda, 'one of the sign' yg menunjukkan usrah anda mantap ialah kehadiran penuh usrah-mates ke setiap kali program/daurah ???

Tiada guna KITA berusrah, tetapi tatkala sedang berdoa, tidak terlintas pun ingatan KITA utk mendoakan teman usrah-mates KITA...

Tiada guna KITA berusrah, seandainya apabila usrah-mates KITA di timpa musibah, KITA tidak tergerak hati pun utk menghulurkan bantuan kepadanya sekadar yg termampu...

tiada guna... tiada guna... tiada guna... 'the list goes on'.... (antum boleh tambah sendiri... )

ADAKAH USRAH ANDA ITU HIDUP DAN MEMAINKAN PERANAN NYA SEBAGAI MEDAN UKHUWWAH ???

MARI PERKASAKAN SISTEM NUCLEUS KITA...

kerana dakwah ini KITA tanggung bersama...

Mari sama-sama K.I.T.A

Kuatkan Iman Tingkatkan Amal

wallahuallam

KITA,
haidir

Friday, July 1, 2011

tiada rasa


Baru-baru ini, aku dipertemukan dengan beberapa akhawat termasuklah mutarabbiku, dan mereka berbicara tentang tiada rasa. Tiada rasa dalam gerak dan tidur bersama tiupan tarbiyah itu. Reaksiku? aku hanya gelak dan pernah aku menangis dihadapan mereka..

akhawat fillah,

Suatu ketika, bila kita melihat lajunya ukhti itu bergerak, besarnya himmah dan hamasah dia, terasa nak sangat menghirup ruh-ruh tarbawi ukhti tersebut.

Namun, pernahkah kita terfikir apakah yang menjadi daya tolak kekuatan ukhti tersebut?

Pernah terfikirkah kita disebalik kelajuan dan kerakusan ukhti itu menggerakkan dakwah dengan tenaga taujih yang ada padanya, rupanya hatinya sedang sakit dalam mujahadah yang payah ketika melakukan segala amal tarbiyah untuk diri sendiri dan orang sekitarnya.

Merefleks segala itu atas diriku sendiri, terasa terpana sekejap dengan nikmat indah dalam tarbiyah ini. Setiap ujian yang datang pada awalnya menambah keimanan, tetapi sampai satu tahap, kita terlupa untuk menghargai ujian yang datang itu. Adakah kerana ujian itu terlalu remeh? atau kerana kita sudah lali dengan ujian-ujian 'remeh' sehingga menyebabkan kita tidak terasa 'excited' untuk menerimanya?

Kita sudah tiada rasa..

teringat kata-kata seorang murabbi:

"bila antunna belum rasa payah jalan ni, maka antunna belum buat kerja lagi. Kerana jalan ini menarik segala apa yang ada dalam diri kita. fikir kita, jasad kita, masa kita, akal dan emosi kita."



Apakah tiada rasa itu adalah erti kurangnya amal dan iman dalam diri kita yang mengaku sebagai kader yang menggerakkan dakwah?

"sesungguhnya orang-orang mukmin yang sebenarnya adalah mereka yang:

1. Beriman kepada Allah dan RasulNya
2. mereka tidak ragu-ragu
3. mereka berjihad dengan harta dan jiwanya dijalan Allah

Mereka itulah orang-orang yang benar."

(surah al-hujurat,49:15)


Melihat checklist diatas, apakah sudah cukup kita meletakkan pergantungan hidup ini hanya keatasNya?

apakah sudah cukup keyakinan kita atas jalan dakwah yang tidak mudah ini sedangkan pernah jua suatu ketika dan suatu masa ada saja rungutan kita tatkala letih dengan kepayahan yang bertimpa-timpa?

apakah sudah cukup jihad kita dalam mentajarrudkan diri dari dunia yang sementara ini dengan harta dan jiwa dengan sebenar-benarnya?

Menyingkap kembali sirah dan kisah sahabat as sabiqul al awwalun,

pernahkah kita terdengar kisah kefuturan mereka ditengah pentarbiyahan yang LANGSUNG BUKAN MUDAH nak dibandingkan dengan kita.

Pelik bukan?

apakah kekuatan mereka?

Sungguh, apakah yang menjadi daya tolak kepada mereka untuk terus melangkah dalam mujahadah yang payah?

satu perkara yang aku pelajari dari pengamatanku tentang kisah mereka;

Bila kita tidak memikirkan perkara besar, maka perkara kecil akan menjengah fikiran. Lantas, membuahkan syak dan hambar untuk terus melalui kepayahan mendatang.

Benar bukan?

bila cuti yang panjang, banyak masa kita bersama keluarga dan dalam kepompong selesa sehingga kita terlupa sebentar nikmat 'kepayahan gerak kerja kita' sebelum ini.

Sehingga sampai satu tahap paling bahaya, bilamana kita sudah terlekat dengan tarikan dunia lebih dari tarikan iman dalam jiwa kita.

Dibandingkan dengan para sahabat, sungguh once wahyu itu turun membasahi dunia, once syahadah itu menjadi paksi iman mereka, maka tiada satu saatpun ruang untuk mereka melemah keranasepanjang masa tiada langsung ruang untuk mereka berfikir tentang 'kecintaaan kepada dunia'.

Sememangnya setiap manusia itu mempunyai intention untuk terlupa sebentar kepayahan silam selepas dianugerahkan/dihadiahkan kemenangan selepas mellaui kepayahan yang maha dahsyat. Dizaman madinah, para sahabat pernah ditegur hanya kerana menghayati sedikit kebahagiaan dan keselesaan dalam jiwa mereka.

"Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka".(57:16)

ini para sahabat. Yang himmah dan hamasahnya menggunung sehingga tertempias kepada kita, 1400 tahun selepas sejarah mereka.

Kita?

Yang belum diuji sedahsyatnya kenalah 'prepare mind set' bahawa segala yang datang adalah tarbiyah direct dariNya. Termasuklah 'tiada rasa' itu. Termasuklah 'kefuturan' itu.

Bukankah kefuturan dan tiada rasa itu juga adalah nikmat dari Ilahi. Diujinya kita dengan kurang rasa dan kurang emosi kerana Dia tidak mahu kita terus bahagia semata-mata dengan nikmat tarbiyah ini. Diujinya kita dari sudut kelemahan jiwa agar diketahui sayangnya kita dengan jalan tarbiyah ini. Diujinya kita agar kita belajar bagaimana untuk meluahkan rasa cinta dalam kepayahan mujahadah ini.

Bukankah kepayahan menghadirkan emosi itu adalah satu senjata yang membina iman dalam diri kita?

tidak begitukah akahwatku?

kerana aku mencintai jalan ini, sungguh aku tidak akan peduli kepada tarikan syaitan dan ejen-ejennya yang giat berlumba menusuk kedalam jiwa-jiwa para kader dakwah ini.

teruskanlah beralri sehingga kefuturan itu letih menyapamu..

teruskanlah bermujahadah dalam membina iman dan hamasah sehingga kita syahid dalam kepayahan itu atau menang bersama kemanisan mujahadah itu.

apalah sangat ujian emosi kita nak dibandingkan dengan jihad fizikal para anbiyak dan sahabat dahulu kala..

kerana Dia mengerti kita lemah, maka diuji jiwa kita..

Bukankah itu erti betapa Dia sayangkan kita?

teruskanlah..teruskanlah..teruskanlah..

“Dan Kami (Allah) pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan tanam-tanaman, dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka berkata inna lillahi wa inna ilaihi raajiuun (sesungguhnya kami milik Allah, dan kepadaNya jugalah kami kembali), mereka itulah yang memperoleh keampunan dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah yang mendapat petunjuk” (Surah Al-Baqarah:155-157)

sempena israk mikraj:

"Rasulullah s.a.w telah di israk mikrajkan pada tahun ke 10 kenabian. bermakna setelah 10 tahun melalui pelbagai mehnah dalam dakwah dan tarbiyah. Kita??agaknya bila pulak giliran kita???laykkah kita untuk mendapat taraf diisrak dan mikraj kan ?"...

maksud sebenar: sudah cukupkah kita bekerja untuk Allah sehingga layak untuk dipujuk direct dari Allah sebagaimana RA dipujuk dan dibelai dengan tragedi israk mikraj setelah 10 tahun mengharungi 1001 macam mehnah dalam berjuang.

walahuallam

Monday, June 27, 2011

bezakah kita?

Allah swt menceritakan kepada kita tentang kisah hamba-hambaNya di dalam Al Quran. Kata Allah swt dalam firmanNya di dalam surah Al Furqan, yang bermaksud:

” Adapun hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih itu adalah orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang bodoh menyapa mereka (dengan kata-kata yang menghina), mereka mengucapkan , “salam”, ” (Al Furqan: 63).

Aku teringat kerendahan hati para sahabat bila berhubung dengan para sahabat lain. Amirul mukminin, Khalifah pertama Islam, Abu Bakar As Siddiq, banyak sekali merendah hati. Setelah wafatnya Rasulullah saw, ketika seluruh kerajaan Islam berada dalam genggamannya, Khalifah Abu Bakar r.a tetap meneruskan rencana Rasulullah untuk menghantar batalion tentera ke Rom dibawah pimpinan Usamah bin Zaid yang usia baru berusia 20 tahun ketika itu (ada riwayat umurnya sekitar 17-18 tahun). Sedangkan di bawah pimpinan beliau, ada Umar Al Khattab r.a , Saad bin Abi Waqqas dan ramai lagi sahabat-sahabat veteran yang kalau ditimbang dengan neraca manusia biasa, pasti kita merasakan mereka ini lebih layak dari Usamah Bin Zaid, pemuda anak kepada seorang bekas hamba berkulit gelap.

Bahkan Khalifah Abu Bakar r.a merendahkan ego dan hatinya dengan mengiktiraf Usamah Bin Zaid sebagai ketua tentera ketika itu dengan meminta izin dan bertanya terlebih dahulu kepada Usamah sebelum meminta Umar Al Khattab menemaninya menjaga negara di Madinah. Syed Qutb malah mengkagumi kisah kerendahan hati Abu Bakr r.a di dalam tafsir fi zilal Surah ‘Abasa.

Rasulullah saw amat menekankan persamaan dan sifat merendah hati. Tidak sepatutnya ada soal siapa lebih bagus dan siapa lebih tinggi dalam kalangan barisan jundullah. Saat berlaku pertikaian antara Abu Dzar r.a dengan Bilal r.a, Rasulullah saw bangun menegur dengan tegas, “Wahai Abu Dzar, semuanya kurang belaka! Tidak ada kelebihan bagi anak mak kulit hitam atau anak mak kulit putih!”.

Bahkan, Rasulullah saw sendiri sangat banyak merendah hati padahal baginda terlalu mulia dan layak disanjung tinggi. Rasulullah rapat sekali dengan Julaybib r.a, seorang bekas hamba yang kemudiannya Rasulullah saw sendiri yang carikan jodoh baginya. Apabila Julaybib r.a syahid dalam sebuah peperangan setelah dibunuh musuh kerana Julaybib r.a telah membunuh 7 orang musuh sekali gus, Rasulullah saw mencari mayat Julaybib, memangku dengan kedua lengannya, menggali kubur Julaybib dan menanam beliau. Rasulullah saw mengangkat tinggi para sahabat dan memperlihatkan kasih sayang sepenuh hatinya.

Barangkali saff-saff pejuang hari ini perlu duduk sebentar dan bermuhasabah. Rata-rata sungutan dan rengetan yang sering singgah di telinga hari ini adalah kisah-kisah hati dan isu-isu perasaan yang tidak pernah henti. Semuanya, aku rasa, adalah gara-gara hati kita yang mati, pancaindera yang tuli, jiwa yang barangkali masih ada sekelumit benci, ukhuwwah yang mungkin belum benar-benar rabbani dan cita-cita yang mungkin juga belum betul-betul suci.

Apa yang menjadi punca kita terasa ingin meninggi diri?

Apa yang buat kita rasa kita lebih benar dari orang lain?

Apa yang membuat kita merasa tinggi?

Kadangkala kita jadi kaku dan kagum, melihat ketinggian iman dan muhasabah para sahabat Rasulullah saw. Mereka yang dijanjikan syurga, mereka yang syahid penghujungnya, mereka yang disukai RasulNya, mereka yang berjuang bermati-matian keranaNya, tetap juga mereka merendah hati dan mengerdilkan ego mereka. Di saat kuasa berada didalam genggaman mereka, mereka semakin tawaddu’, semakin merendah hati, semakin menjauhi ni’mat-ni’mat dunia, agar terjaga hati dan amal mereka.

Lantas, apakah pantas kita yang belum pernah tercalar walau segores luka dijalan Allah ini, layak merasa kita lebih benar, kita lebih tahu, kita lebih banyak dengar pengisian, kita lebih banyak membaca, kita lebih pandai menulis, kita lebih pandai memberi pengisian.. kitalah sekian sekian dan sekian.

Merendahlah.

Syurga Allah terlalu mahal dan tidak mudah diisi. Sekelumit pun riya’, akan tergadailah syurga yang dicari. Andai hilang ikhlas, akan gugurlah amal yang sudah menggunung tinggi.

Allah, jagalah hati-hati kami. Jadikan kami pejuang-pejuang ta’at yang lebih banyak tafakkur dan berdiam diri, daripada riuh dan banyak berbicara, tetapi kecil amal dan penuh iri di hati. ameen.

sumber dr najwa

Kerana ukhwah kita berlandaskan akidah yang satu. bukankah begitu?

Wednesday, June 22, 2011

ukhwah luar biasa

apa beza ukhwah luar biasa dengan ukhwah biasa?

cuba renungkan sekejap...

pernahkah kita demand untuk mendapatkan sesuatu dari akhawat kita?

perhatian..
soal jawab ttg anak-anak usrah..
alert dengan emosi..
kasih sayang..
mesej..
emel berbalas..
calling..
hadiah..
senyuman..
gurau senda..
dll

kecewakah kita bila demanded kita itu tak tertunai?

sebenarnya,

siapa kita untuk demand banyak perkara?

sedangkan kita juga belum menunaikan hak-hak akhawat kerana sibuk melayan adik-adik yang beratur untuk dibelai extra.


andai ditakdirkan suatu hari ukhwah sesama kita diuji,

maka kembalikanlah segala rasa itu kepadaNya.

Cerminlah kekurangan akhawat dalam diri kita,

siapa kita untuk menjatuhkan rasa hormat kita keapadanya,

yakinlah,

akahwat juga manusia,

yang punya rasa dan prinsipnya.

dan cantiknya ukhwah kita yang menyatu atas jalan tarbiyah ini,

tarbiyah itu telah mengajarkan kepada kita untuk berlapang dada.

manis bukan?

itulah ukhwah luar biasa

wallahuallam

-doakan Allah beri kekuatan luar biasa juga kepada kita.

Friday, June 17, 2011

Eliminate

Mungkin ramai kader-kader dakwah yang mampu membina adik2 dengan jayanya. Dianugerahkan oleh Allah satu nikmat mudah dalam membina. Adik-adik yang diperoleh semuanya ‘jadi’ belaka. Selepas setahun, sudah bersama-sama murabbi meluncur laju dalam DNT ini. Bila ditanya “anti pegang berapa usrah sekarang?”…”Alhamdulillah 5 group.”


Ada juga sebilangan kader-kader dakwah yang tiada tampak hasilnya walau sudah memegang 5 usrah dibawahnya. Kebanyakan adik-adiknya kelihatan tidak tertarik untuk menggabungkan diri dalam gerak kerja diluar batas keselesaannya iaitu lokalitinya. Bila diajak berusrah di lokaliti; “boleh kakkkk.”. tapi bila diuji sedikit untuk naik komuter dan berjalan untuk keusrah diluar lokalitinya; “alaa kak, saya nak cepat.kalau buat kat luar x boleh la.”..setelah setahun dibina, itukah hasilnya? Masih berkira-kira untuk tarbiyah diri sendiri.

Biasanya, setiap murabbiah pasti ada expectation tertentu 'by end of this year, aku nak anak usrahku jadi begini.' Dan panjanglah senarai harapannya untuk membentuk anak-anak bawahannya menajdi seperti yang difikirkannya.

Tetapi bila tiba masanya atau dipertengahan pembinaan kita, berlakulah pelbagai masalah seorang demi seorang anak bawahan kita.. kalau 10 yang dijaga, maka 10 masalah lah yang perlu kita catter.

-apa masalah sebenarnya?-

Melihat kembali unsur-unsur tarbiyah yang ditekankan oleh IM(ikhwanul muslimin), ade 3 unsur yang menjadi point penting pentarbiyahan:

1. murabbi(pendidik)
2. mutarabbi(yang dididik)
3. manhaj(sistem)

so, kelambatan kita, kekurangan faham kita dan kesilapan kita adalah kerana salah satu dari perkara diatas.

salah murabbikah?

salah mutarabbikah?

salah manhajkah?

dan kita selalu meletakkan salah itu kearah murabbi kan? tak percaya?

-kenapa tak naik mustawar(level) lagi?kenapa tak bawa usrah lagi?

1. sebab silibus 00 tak habis lagi.
2. sebab mak naqibah tak habiskan tafsir juz 30 lagi.
3. sebab daurah tak de cuti semester ni.
4. mak naqibah tak sarankan buku apa nak baca.
5. naqibah tak tu..naqibah tak ni..naqibah..naqibah..naqibah..

hmmm, betul tak??semua alasan adalah menuding kepada naqibah..

memang betul tu:

sebagai naqibah,
Kita perlu sabar dalam menangani pelbagai ragam mutarabbi.

Cuba kita meletakkan diri kita ditempat mutarabbi kita...

Apakah hak-hak mereka yang masih tergantung belum tertunai?

Sejujurnya untuk diriku sendiri, sangat banyak perkara yang aku terlepas pandang dalam proses pembinaan manusia ini. Sememangnya kita mengimani bahawa sebanyak manapun usaha kita, namun Allah lah yang membuka hati adik-adik kita. Sebanyak manapun usaha kita, tetap hanya Allah yang berhak memilih siapa dikalangan kita yang berlapang dada menerima setiap tarbiyah dariNya.

Tapi AWAS!!jangan menggunakan alasan diatas sebagai hujah untuk kita melambatkan adik-adik kita. Bagi sekadar cukup makan. Buat usrah sekadar cukup syarat. dan daurah sebagai rutin bulanan.

Selain itu juga, hakikatnya adik-adik kita sentiasa tertanya-tanya tugas apakah yang dituntut kepada kita setelah kita thiqah (percaya) pada jalan dakwah ini.Apakah tindakan yang patut dilakukan sekarang juga!!!-ini kerap berlaku seusai daurah. hamasah naik menyebabkan adik2 kita akan menggila auranya untuk melakukan sesuatu dengan segera. Nak cari mad'u, nak buat tu, nak buat ni!

Pada masa ini, cuba kita lihat rentetan kisah pentarbiyahan kita yang dahulu dalam setiap individu behimmah aliyah ini. Dan 'guide' la apa yang sepatutnya.

Dan sebenarnya, mutarabbi pun ada salahnya:

sebagai mutarabbi,
kita terlupa satu perkara..

bukankah mutarabbi itu adalah mereka yang 'BERKEHENDAK UNTUK DIDIDIK'..

kerana itu, be proaktif..be proaktif..be proaktif!

Suatu masa dahulu, aku pernah rasa geram sebab nak buat tapi tak tahu nak start macamane dan nak buat kat mana n nak buat macammane. Memang blurr..jumpa ramai je manusia.. nak cakap banyak je dengan mereka..Tp bila nak mula masuk jarum nak cerita tentang nikmat islam, aku jadi stuck!what's the point???im forgot everything.huhu..

sampailah suatu ketika aku diketuk oleh seseorang dengan lontaran peluru berpandu tepat kene ke wajahku..

"Masuk syurga nanti sorang-sorang ye. kat sanae baru jumpa member-member. so, takkan tak boleh PK sendiri. Buat je la apa saja yang enti imani."

DUSH3X!!

Sememangnya benar, jangan terlalu berharap mak naqibah memberi kepada antum segala alat, medan, cara, resepi, dan perasa baru antum nak bergerak. Kalau macam tu, segala saham kita dah bagi separuh kat naqibah kita.rugi kepada diri kita tapiiii..huisshhh, untungnyaaa kat naqibah kita..best tuh!

konsepnya,

Biar lambat asal bergerak..Biar payah asal puas.. biar salah asal dah buat!..faham keh!?

aku pernah ternaik suara dengan anak usrah bila berbincang tentang hal ni..

apa nak buat?

apa pengisian nak bagi?

apa modul nak pakai?

huhu..lama-lama aku akan jawab;

'lu pikir la sendiri.'

astagfirullahal azim3x. asif jiddan kepada antunna yang pernah terkena. wallahuallam.

hakikatnya,

sekarang, berduyun-duyun manusia sedang berlari-lari mencari erti hidup yang sebenarnya.. sekarang, berlumba-lumba orang mencari wasilah terbaik untuk mencapai redhaNya.

Kerana itu, Allah hanya akan memilih mereka yang betul-betul 'berkehendak dan bersungguh dengan jalan ini untuk terus melangkah bersama kafilah-kafilah dakwah'.

Kerana itu, Allah hanya akan memilih mereka yang betul-betul 'faham dan rela untuk bersusah payah' untuk menjadi jundi-jundiNya.

Kerana itu, tepuk dada, tanyalah diri sendiri..

layakkah aku untuk menjadi hawariyun itu andai sangat banyak lagi alasan kita untuk melaksanakan syahadatul haq itu?

"Maka ketika Nabi Isa merasa (serta mengetahui dengan yakin) akan kekufuran dari mereka (kaum Yahudi), berkatalah ia:” Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan ugamaNya)?”. Orang-orang “Hawariyyuun” (Penyokong-penyokong Nabi Isa) berkata: “Kamilah penolong-penolong (utusan) Allah. Kami telah beriman kepada Allah, dan saksikanlah (wahai Nabi Allah) sesungguhnya kami ialah orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)"(3:52)

"Dan orang-orang yang terdahulu – yang mula-mula (berhijrah dan memberi bantuan) dari orang-orang “Muhajirin” dan “Ansar”, dan orang-orang yang menurut (jejak langkah) mereka dengan kebaikan (iman dan taat), Allah reda akan mereka dan mereka pula reda akan Dia, serta Ia menyediakan untuk mereka Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; itulah kemenangan yang besar."(9:100)

segala apa yang tertulis diatas adalah teguran kepada diri sendiri yang utamanya. Adakah kerana diuji, kita menajdi lemah?


AWAS! bukan manusia yang akan meng'eliminate' kita dari landasan tarbiyah ini, tetapi secara fitrahnya, ALLAH sendiri yang akan memilih dan meng'eliminate' sesiapa yang dikehendakiNya..so, adakah kita masih ingin bermain-main?

“Mereka tidak menjadi lemah kerana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak pula menyerah (kepada musuh)”. (3:146)
wallahuallam

Wednesday, June 15, 2011

Kerana aku cinta


Siapakah kita untuk meletakkan tahap 'aku sudah buat banyak kerja dakwah'?

setakat dicemuh kerana bertudung labuh?

setakat dikatakan extremist oleh sebahagian yang anti dakwah?

setakat ditangkap untuk di 'brainwash' oleh mereka yang tidak mengetahui?

setakat tak tidur sehari atau terlalu penat sehingga terpaksa tidur di tepi lebuhraya bertemankan suara radio kereta?

setakat penat menaiki tren yang sesak utk ke usrah, daurah atau berjumpa anak-anak usrah?

setakat itukah indicator yang kita gunakan untuk meletakkan 'aku sudah buat banyak kerja dakwah'?

setakat itukah indicator yang kita gunakan untuk meletakkan 'aku penat' dan 'aku dah tak mampu nak pegang usrah'?

Murahnya bayaran kita untuk nikmat yang tak terhingga disyurga..

teringat kata-kata seorang murabbi..

'simpanlah segala alasan antum kat dalam kocek. nanti, sila hamburkan berjuta-juta alasan itu dihadapan Allah. fikirkanlah, adakah Dia akan terima?'


“Ataukah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang yang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan digoncang (dengan berbagai cubaan), sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, “Kapankah datang pertolongan Allah?”. Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.” (2:214)

-Bukankah kita telah mengimani seawal langkah lagi bahawa jalan ini sangat panjang dan melelahkan. sungguh, tanpa rahmat dan kasih sayangNya, tidak akan mungkin kita akan mampu untuk memikul segala beban ini. Kerana kita sedang membina 'dunia baru islam'. Mudahkah itu?

-Bukankah kita pernah tersenyum dan gelak bersama kerana sangat indah dan takjub dengan segala rentetan tarbiyah yang disusunNya untuk kita? Adakah kerana sedikit kepayahan, kita terlupa segala cinta itu? sungguh, jalan ini benar-benar jalan cinta. Cinta yang memerlukan segala usaha dan nafas kita.

Kerana itu, kerana aku sangat cinta, maka aku ingin mengalirkannya kepada setiap insan yang bersamaku.

Mungkin kamu masih belum merasainya..

ya Allah, hidup dan matikanlah kami dalam mentaatiMu dan RasulMu.amin

Sedang asyik kita membina anak-anak bawahan kita, seringkali kita terlupa satu perkara.

-hy kerana nikmat Dia keatas kita, maka Dia hadiahkan manusia-manusia indah disekeliling kita-

wallahuallam

nk tulis panjang lg. doakan sy..=(((

Monday, May 30, 2011

Untukmu jiwa-jiwa kami!



baru-baru ni, seringkali aku terhidu bauan padang pasir..bahang debu-debunya juga melekat sehingga masuk kedalam mimpi-mimpiku.. apakah aku terlalu rindu untuk kesana?

3 tempat impian honneymoon aku:

1. Mekah
2. Madinah
3. Palestin

namun, jiwa aku lebih termimpikan tanah jihad fisabilillah itu..Palestin..

Tanah jihad anugerah ilahi..

bak kata seorang activist aqsa syarif;

palestin itu anugerah kepada ummat sejagat!kerana adanya palestin, kita berpeluang untuk melakukan sesuatu untuk agamaNya. adanya palestin, terbuka mata kita tenteang erti sebenar jihad fisabilillah.

teringat juga kata-kata seorang palestinian yang aku jumpa bulan lepas;

"mekarnya semangat jihad dalam diri wanita-wanita muslim, maka akan lahirlah rijal-rijal hebat dan mantap dalam jihad fisabilillah."

Allahuakbar!

Aku ingin membina rijal-rijal yang tidak memandang dunia sebagai matlamatnya..amin3x.

semoga Allah bantu, semoga Allah perkenankan..amin

Ya Allah, tsabatkan kami..tsabatkan kami..tsabatkan kami..

Ya Allah, Kau mekarkanlah semangat jihad dalam diri kami sehingga tiada lain yang kami lihat melainkan untukMu jiwa-jiwa kami..amin

wallahuallam

Tuesday, May 24, 2011

cukuplah

jam sudah menunjukkan pukul 12.46 pagi. Kalau ikutkan mata yang mengantuk mahu saja aku tidur mengadap laptop ni. Tetapi suasana yang sangat sunyi benar-benar meruntun hatiku untuk muhasabah sebentar. Sudah lama aku tidak menukilkan rasa dari hati yang dalam....disini..

sungguh aku rindu, untuk melakarkan kisah-kisah cinta dalam hidupku disini, sehari-hari..malah setiap hari.
setiap kali aku melalui detik tamparan 'tarbiyah' direct dari Ilahi, memang hati sangat berbunga-bunga untuk melakarkan kisahnya disini. macam-macam yang aku rancang untuk nukilkan disini. namun, sebaik manapun kita rancang, atau sehebat manapun semangat kita untuk melakukan sesuatu, kita tetap hambaNya....Dan Allah lah sebaik-baik perancang setiap detik kita.

Ya Allah,
Sungguh aku sangat terharu dengan setiap detik yang kau anugerahkan kepadaku,
Nafasku lebih bermakna setelah mengenalMu,
hidupku lebih indah dengan adanya rasa sedar akan kehadiranMu.

Ya Allah,
Maafkan segala kekurangan dalam memberi kepadaMu,
Maafkan segala kekhilafan dalam menunaikan hak-hakMu,
Pandulah hati-hati kami agar sentiasa hidup dalam rahmat dan cintaMu.

Ya Allah,
Dalam larianku yang kekadang samar dan gelap,
Tiada yang lain melainkan Engkau yang memandu,
Dalam kepayahan gerakku,
Tiada yang lain melainkan Engkau yang memberi kelapangan masaku.

Cukuplah sekadar Engkau tidak benci kepadaku,
Cukuplah sekadar engkau tidak berpaling wajah dariku,
Cukuplah Engkau redha denganku.

Cukuplah sekadar Engkau tsabatkan aku.

wallahuallam

amin

-mati itu pasti, hidup itu insyaAllah-
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...